Erina Asmawani

My photo
La Tahzan. Allah ada. Dia maha mengetahui, maha pengasih lagi maha penyayang :)

LOVE COWAY


Wednesday, October 23, 2013

Mereka menunggu kita di syurga :')

Assalamualaikum



Buat ibu2 yang kehilangan anak tercinta. Jangan meratapi ujian Allah ini sayang. Ye..memang bukan senang. Ujian Allah tidak ada yang senang. Tapi ujian inilah yang membuatkan kita kuat. Bukankah ujian diberi untuk hambaNya yang boleh menanggung ujian itu?? Kita insan kuat..kita insan terpilih. Bersabarlah dan redhalah. Setiap yang terjadi pasti ada hikmahNya. Allah Maha Mengetahui, Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.



Disamping para malaikat dan Hurul-aini (bidadari syurga), maka kanak-kanak yang meninggal dunia sebelum baligh, juga menyambut kedatangan ibu bapanya di pintu syurga. Sabda Rasullulah saw yang bermaksud : " Ketika aku mikraj ke langit, tiba-tiba aku mendengar suara kanak-kanak. Aku bertanya : " Wahai Jibril, siapakah mereka itu?" Jibril menjawab : Mereka adalah anak cucu orang Islam yang meninggal dunia sebelum baligh. Mereka itu di asuh oleh Nabi Ibrahim as sampai orang tuanya datang." (HR. Abu Daud)



Anak-anak orang Islam yang meninggal dunia pada waktu kecil, di alam Barzakh dia dikumpulkan pada suatu tempat di bawah penjagaan Nabi Ibrahim as. Setelah kiamat tiba, mereka langsung dipindahkan ke dalam syurga. Jadi mereka tidak melalui Mahsyar,hisab,mizan dan sebagainya.


Sabda Rasullullah SAW yang bermaksud : "Tiap-tiap anak orang Islam yang mati sebelum baligh akan dimasukkan ke dalam syurga dengan rahmat Allah." (HR. Bukhari dan Muslim)

Setelah dipindahkan ke dalam syurga, maka anak-anak kecil ini lupa kepada kehidupan dunia. Mereka lupa kedua ibu bapanya, lupa kepada kampung halamnanya dan sebagainya. Tiba-tiba pada suatu hari, ketika mereka sedang bermain-main menikmati kesenangan syurga, maka ada malaikat yang memberitahukannya: "Wahai Wildan, lupakah kamu kepada kedua orang tuamu?Sekarang mereka sudah berada di pintu syurga. "Ketika itulah baru mereka tahu dan ingat kembali kepada ayah bonda mereka yang selama ini mereka lupakan.

Mendengar apa yang dikatakan oleh malaikat itu, dalam keadaan menangis dan membawa air dengan segera mereka berlari menuju ke pintu syurga. Sesampainya di sana, mereka melihat Hurul-aini sedang tegak berbaris sepanjang jalan dengan memakai pakaian dan perhiasan yang serba indah.

Setelah pintu syurga terbuka, dengan diiringi nyanyian merdu Hurul-aini, maka orang-orang pun berebut masuk ke dalamnya, dan ketika itulah anak-anak kecil ini sibuk mencari kedua ibu bapanya. Mereka mencari ke sana ke mari, tetapi tidak berjumpa. Sambil menangis dan memgang air tangan maka pergilah mereka kepada malaikat serta bertanya: "Wahai malaikat, mana ayah dan ibu kami?"

Menjawab malaikat: Wahai Wildan, sungguh malang nasib kamu, kedua orang tua kamu terjatuh ke dalam neraka." Mendengar ungkapan yang demikian itu, maka anak kecil tadi menangis sejadi-jadinya, menangis menghiba dengan ratapan yang menyayat hati: "Wahai ibuku, wahai ayahku,apakah kesalahanmu,apakah dosamu sehingga kamu terjatuh ke dalam neraka?Begitulah ratapan mereka.

Berkata Malaikat: "Wahai wildan jangan menangis, pergilah kamu memohon bantuan kepada Nabi Muhammad SAW." Setelah anak kecil ini mengadu kepada Nabi Muhammad SAW, maka Nabi Muhammad pun mengangkat kedua tangannya berdoa, lalu dikeluarkanlah orang-orang mukmin yang berda dalam neraka itu. Inilah syafaat Nabi Muhammad SAW yang ketiga di akhirat. Petama pada waktu ditimbang antara dosa dan pahala, yang kedua pada waktu meniti Shiratul Mustaqim yang ketiga ketika mengeluarkan orang dari dalam neraka. Maka ketika itu bertemulah antara anak-anak kecil tadi dengan kedua orang tuanya dengan perasaan gembira.

Firman Allah SWT yang maksudnya : "Pada hari itu mereka berjumpa dengan perasaan gembira. " (Ad-Dahr: 11)



Indah bukan? Perpisahan ini hanyalah sementara.Kita terpisah dengan anak tersayang di dunia tapi dengan izinNya, kita akan bertemu semula dengan anak tercinta kita di sana nanti. InsyaAllah. Ini adalah janjiNya. Kita di sini kena berusaha kuat untuk sama2 kita berjumpa dengan anak tersayang kita di sana kelak. Anak2 kita, wildan kita sedang menanti kita, saham syurga kita :')

Coretan indah di atas telah dikongsikan oleh Kak Hanis, seorang ibu tabah kepada Maryam Saffiyah, ahli syurganya yang telah pergi 3 tahun lepas. Dan Allah telah kurniakan Kak Hanis pengganti Maryam, Yasmin yang sangat comel dan indah, seiras Maryam. MasyaAllah..Allah Maha Adil kan.

Coretan ini juga saya kongsikan kepada semua ibu2 tabah di luar sana. Kuatlah. Redhalah. Senyumlah. Kesatlah airmata mu sayang. Anak kita menunggu kita di pintu syurga :')

Al-Fatihah~


Friday, July 26, 2013

Yes to PnD protection campaign.

Assalamualaikum.

Alhamdulillah syukur ke hadratNya, kami selamat kembali ke tanah air dari mengerjakan iadah umrah. Banyak yang saya nak kongsikan pengalaman sewaktu di Madinah Al-Munawarah dan Mekah Al- Mukaramah. Memang pengalaman yang tidak boleh dilupakan. Sungguh indah. Tapi sebelum tu izinkan saya ingin berkongsi dengan kalian tentang kempen Yes ini. Menjadi tanggungjawab saya untuk berkongsi secebis ilmu dan pengetahuan saya berkenaan kempen ini. 

Telah saya kongsikan di entry sebelum ini tentang bahayanya penyakit Pneumococcal dan cara untuk melindungi dari penyakit ini adalah dengan pemvaksinan. Kempen "Yes to Pneumococcal Disease (PnD) Protection", kempen inisiatif usaha sama daripada sebuah pertubuhan NGO, Parenting2u, Asian Strategic Alliance for Pneumococcal Disease Prevention (ASAP) dan juga Malaysian Paediatric Association (MPA). Tujuan kempen ini diadakan adalah untuk menggesa Kementerian Kesihatan Malaysia (KKM) untuk memberikan vaksin pneumococcal secara percuma di semua klinik kesihatan. Menurut pakar kanak-kanak Dr Yong Junina, pemvaksinan adalah cara yang paling selamat untuk melindungi kanak-kanak dari dijangkiti bakteria Streptococcus Pneumonia yang mengakibatkan penyakit pneumococcal ini. 10,000 pledges (kad ikrar) akan diedarkan kepada ibu untuk diisi sebagai tanda sokongan mereka terhadap kempen ini. Kempen yang bermula pada bulan April lalu akan berakhir pada bulan September ini. 

Untuk informasi lebih lanjut tentang kempen Yes ini, boleh di baca di link ini

Dan sepanjang minggu depan,29 Julai hingga 3 Ogos, dari jam 10 pagi hingga 3 petang, kempen Yes akan diadakan di Assunta Hospital, Petaling Jaya bersempena Mommy & Baby Week. Anda semua dijemput hadir sebagai tanda sokongan anda terhadap kempen ni. Selain kempen Yes, turut diadakan seminar tentang penyusuan bayi, teknik dan tips. Ada juga demonstari mengurut dan berbedung bayi. Sesuai dihadiri oleh ibu bapa baru yang bakal menimang cahaya mata. Di samping anda datang untuk memeri sokongan terhadap kempen Yes, boleh juga menambah ilmu di alam parenting :)


Ini adalah usaha saya, usaha ibu bapa lain juga yang ingin melindungi anak-anak mereka. Saya sedar ada kalangan ibu bapa yang kurang senang tentang pemvaksinan. Setiap ibu apa ada ada cara dan pendapat masing2 untuk melindungi anak mereka. Yang pasti setiap ibu bapa mahukan yang terbaik. Saya disini bukan hendak berdebat tentang isu vaksin ini, tidak. Siapalah saya?? Saya hanyalah ingin berkongsi ilmu pengetahuan sahaja. Saya menghormati cara kalian dan kalian hormatlah cara kami. Hormat menghormati. Jangan lah ada yang memperlekehkan usaha kami. Jika anda tidak mahu menyokong kempen ini, jangan perlekehkan. Berdiam diri adalah cara yang lebih baik daripada memburuk2kan dan memperlekehkan usaha kami.


Pledges (kad ikrar) Yes Campaign.
Say Yes to Pneumococcal Disease Protection. 

Aqil Hamzah menjadi penguat semangat saya untuk aktif dalam kempen ni. 
Semoga objektif kempen ini dapat direalisasikan satu hari nanti. InsyaAllah.



Thursday, July 11, 2013

Ramadhan yang indah

Alhamdulillah.Kami diberi peluang oleh Allah untuk menjadi tetamuNya. Ketika menaip entry ini,kami berada di Kota Suci Madinah. Subhanallah..tidak dapat diucap dengan kata2 bila menjejakkan kaki ke sini. Sedih, sayu, gembia.Bercampur baur. Betapa baiknya Allah pada kami, hambaNya yang sangat kerdil dan lemah ini.InsyaAllah..kami tidak akan mensia-siakan peluang yang diberi. Kami akan berusaha bersungguh2 untuk mengejar pahala sebanyak yg mungkin. InsyaAllah :')

Teringat sewaktu menunggu Aqil di depan High Dependency Ward dulu, mama ada cakap "Cik, bila Aqil dah sembuh nanti kita bawa dia sama2 ke umrah ye". Perancangan Allah adalah sebaik2nya. Walaupun Aqil tak sempat ke tanah suci, kami gembira kerana Aqil sekarang dah berada di syurga yang indah.

*sebak*

Semoga ibadah kami diterima dan dipermudahkan segala urusan. Maaf jika ada salah dan silap sepanjang saya berblogging. Dan terima kasih kepada semua yang tak putus2 memberi kata semangat dan doa untuk kami dan Aqil. Terima kasih semua. Dan salam Ramadhan kepada semua, moga Ramadhan kita kali ini lebih baik dan semoga Allah memberkati kita semua.

Thursday, July 04, 2013

Penyakit itu. Penyakit Pneumokokal.

Assalamualaikum.


Semalam genap 2 bulan Aqil Hamzah meninggalkan kami. 2 bulan tanpa Aqil Hamzah.Bagaimana perasaan kami? Bagaimana kehidupan kami?? Tiada ayat yang mampu kami tulis untuk menggambarkan perasaan kami. Tapi kami bersyukur, Alhamdulillah..semakin hari kami dapat rasakan yang kami semakin baik. Betul, bila kita meredhai sesuatu perkara, ujian dari Allah, hati kita akan merasa tenang. Kami juga insan biasa, hambaNya yang lemah..sangat lemah. Tapi Allah itu Maha Adil, Dia mengambil semula Aqil, pinjaman terindahnya daripada kami dan memberi kekuatan kepada kami.

Dalam masa 2 bulan ketiadaan Aqil, kami mencari, banyak membaca, bertanya pada doktor, pakar kanak-kanak tentang penyakit Aqil. Ada juga ibu bapa diluar sana yang email, pm kami di fb, untuk kami menceritakan apakah2 simptom2 penyakit Aqil, apakah cara melindungi dari penyakit itu? Jadi kami bertanggungjawab untuk menjawabnya. Kami juga ibu bapa, jadi kami faham perasaan mereka yang sentiasa risau akan kesihatan anak. Di sini saya akan kongsikan secebis ilmu pengetahun yang kami dapat.

Sebelumnya Aqil seorang anak yang sihat dan aktif. Bermula dengan hanya demam yang kami sangkakan demam biasa. Aqil tak batuk atau selsema kuat. Doktor kata hanya demam biasa. Demam Aqil on off. Berlarutan hingga 3 hari. Hasil ujian darahnya ok, takde virus atau bakteria. Doktor memberi antibiotik untuk dihabiskan dalam masa 3 hari. Selepas diberi antibiotik, Alhamdulillah demam Aqil kebah tetapi dia selalu merengek. Merengek hingga tak tido satu malam. Aqil pucat dan nampak letih. Esoknya kami ke hospital lagi untuk kali ke 3 dalam masa seminggu..dan pada waktu itu doktor mengesyaki sesuatu yang "tidak kena" dengan Aqil.  Aqil dikesan menghidapi pneumonia (jangkitan paru-paru) setelah hasil xray menunjukkan paru-paru kanannya "putih" diselaputi "sesuatu"."Sesuatu" yang pada awalnya doktor mengesyaki yang itu ialah tumor. Setelah dibuat ujian darah, dan dari blood culture Aqil, doktor mengesahkan ianya bukan tumor tapi jangkitan kuman. Lobar pneumonia yang mana sebelah paru-parunya telah dipenuhi dengan nanah akibat jangkitan bakteria Strepcoccus pnueumoniae (pneumokokus). Penyakit ini juga dikenali sebagai pneumokokal (neu-mo-ko-kal).

Penyakit pneumokokal adalah jangkitan dari pneumokokus bakteria yang mana bakteria merbahaya ni dengan senangnya oleh dijangkiti dari udara. Menurut sumber abc4pneumococcal.com, ia biasanya ditemui di dalam pernafasan kanak-kanak dan disebabkan melalui batuk dan bersin. Kanak-kanak di bawah umur 5 tahun, mereka yang mempunyai sistem imun yang rendah dan kanak-kanak yang tinggal di pusat jagaan harian antara yang perlu dilindungi dari penyakit ini. Terdapat banyak strain (jenis) pneumokokus ini dan boleh menyebabkan penyakit pneumokokal yang serius dan sedang bersifat kebal antibiotik. Pneumokokus menyerang beberapa bahagian tubuh yang berbeza. Bakteria merbahaya ini boleh mengakibatkan

1. Pneumonia (jangkitan paru-paru)



Antara simptom-simptomnya adalah demam panas, batuk, sesak nafas, pernafasan cepat, nampak lesu dan pucat.


2. Meningitis ( Jangkitan selaput otak dan saraf tunjang)


Antara simptom-simptomnya ialah demam dan menggigil, lesu, sensitif pada cahaya,hilang selera makan, sering mengantuk, loya dan muntah2.Dan kepada bayi kerap menangis dengan nyaring.


3. Otitis media (Jangkitan bahagian telinga tengah)

Antara simptom-simptomnya ialah sakit telinga, selsema, hilang pendengaran seketika, selalu menarik2 telinga ( menunjukkan ketidakselesaan). Kepada bayi, selalu menangis dan menarik2 telinga.


4. Bakteremia (jangkitan dalam darah)


Antara simptom-simptomnya ialah demam panas, kulit pucat, tangan dan kaki sejuk, pernafasan cepat, tekanan darah rendah.

Seriusnya penyakit pneumokokal ini ialah ia boleh mengakibatkan kerosakan otak, hilang pendengaran dan kematian. *sebak rasa dada ni*

Pada Aqil Hamzah, bakteria merbahaya ini menjangkitinya di paru-paru. Dan semuanya berlaku amat pantas sekali. Setelah Aqil pergi, dan apabila kami membaca fakta-fakta tentang penyakit ini, simptom-simptom pneumonia yang disenaraikan, ada pada Aqil. Walaupun dia tidak batuk, tetapi dia demam dan pernafasan nya cepat menunjukkan paru-paru dia dijangkiti. Kami first-time parents, paranoid. Setiap kali Aqil tak sihat, kami bawa dia jumpa doktor, berubat juga cara Syifa'. Dan bila doktor dan ustaz kata Aqil demam biasa, kami lega. Kami takde medical background, jadi kami tak tahu.  Tapi kami tidak terkilan. Kami tak pernah menyalahkan sesiapa mahupun diri sendiri. Kami yakin kami dah buat yang terbaik untuk Aqil. Doktor dan ustaz yang merawat Aqil dulu juga telah buat yang terbaik. Mungkin penyakit ini hanyalah asbab, penyebab untuk Aqil pergi. Kami redha. Perancangan Allah adalah sebaik2nya.

Bagaimana untuk melindungi anak kita dari pneumokokal? Menurut sumer abc4pneumococcal lagi, penyakit ini boleh dirawat dengan antibiotik. Boleh di "flush-out" dengan antibiotik.Tapi sejak beberapa tahun kebelakangan ini,bakteria ini didapati bersifat kebal terhadap antibiotik (antibiotic resistant). Ini membuatkan rawatan menjadi sukar dan menakibatkan tempoh rawatan di hospital menjadi panjdai dan kos perubatan menjadi tinggi. 

Cara terbaik untuk melindungi daripada penyakit pneumokokal ialah melalui vaksinasi. Kini terdapat 2 jenis vaksinasi penumokokal untuk kanak-kanak

1. Pneumoccocal Conjugate Vaccine 10-valent (PCV10)(Synflorix)- melindungi kanak-kanak dari 10 jenis bakteria pneumokokus.

2 Pneumococcal Conjugate Vaccine 13-valent (PCV13) (Prevenar)- melindungi kanak-kanak dari 13 jenis bakteria pneumokokus.

Vaksin ini boleh diambil seawal anak berusia 2 bulan hingga 5 tahun. 4 dos kesemuanya. 3 dos sebelum anak berumur setahun dan 1 dos selepas setahun.Buat masa sekarang, vaksin ini hanya boleh didapati di klinik dan hospital swasta sahaja. Doktor pakar yang merawat Aqil di ICU juga ada mengatakan cara melindungi dari penyakit pneumokokal ini ialah dengan mengambil pneumokokal vaksin dan dia sekarang sedang berusaha untuk menggesa Kementerian Kesihatan Malaysia untuk mewajibkan vaksin ni di seluruh klinik kerajaan sebab terlalu banyak kes penyakit ini dikalangan kanak-kanak sekarang. Teringat kami sewaktu membawa Aqil ke monthly checkup Aqil di Klinik Kesihatan waktu Aqil umur 6 bulan dulu. Ada kami bertanyakan pada nurse tentang vaksin ini, nurse tu kata vaksin ini "tidak penting". 

Setelah apa yang terjadi..kami sedar yang vaksin ini amat penting. Seperti yang ditulis tadi, kami tidak pernah menyalahkan sesiapa mahupun rasa bersalah dan menyesal. Mungkin ianya "tidak penting" kerana tiada kes pneumokokal dilaporkan di kawasan klinik kesihatan tersebut atau mungkin sebabkan kosnya yang agak mahal sebab tu mereka mengatakan ianya "tidak peting". Mungkin. Di hospital swasta, vaksin ini adalah optional. Tidak diwajibkan. Tetapi doktor akan menerangkan kepada ibu bapa tentang bahayanya penyakit ini dan pentingnya pneumokokal vaksin ini. Banyak negara telah mewajibkan vaksin ini dan memberikan vaksin ini secara percuma di negara mereka kerana penyakit ini banyak meragut nyawa kanak-kanak di sana. Antaranya ialah Australia, Singapura, Macau dan Hongkong. Dan sekarang, kempen Yes! sedang dijalankan dari sebuah pertubuhan NGO untuk menggesa KKM meberikan vaksin ni secara percuma, dan semoga kempen ini dapat direalisasikan satu hari nanti. InsyaAllah.

Kalau bertanya kepada kami, adakah vaksin ini penting? Ye..kami akan jawab ianya penting. Dan Alhamdulillah, ramai ibu bapa,ahli keluarga, kawan-kawan kami, saudara-mara dekat mula sedar akan penyakit pneumokakal ni dan berikthiar melindungi anak mereka dengan mengambil vaksin ini. Pemergian Aqil memberi kesedaran kepada ramai ibu bapa, kepada kami juga yang sebelum ini tidak pernah tahu akan betapa bahanya penyakit ini. Mungkin ini adalah salah satu hikmah pemergian Aqil. 

Bukankah susu ibu adalah vaksin yang terbaik? Ye..itu memang tidak di nafikan. Vaksin semulajadi anugerah Allah yang saya beri pada Aqil sepenuhnya dari saat dia lahir hingga akhir nafasnya adalah yang terbaik. Tapi menurut pakar kanak-kanak, Dr. Yong Junina, antibodi dalam susu ibu mungkin tidak dapat melawan kesemua bakteria atau virus yang bersifat kebal yang merbahaya sekarang ini.Saya disini bukan hendak berdebat tentang mana bagus antara hospital kerajaan atau hospital swasta, tentang vaksin atau tak vaksin. Tidak. Siapalah saya untuk berdebat2 perkara ni. Saya hanyalah ibu yang kehilangan anak tersayang yang sama2 ingin berkongsi secebis ilmu dan pengetahuan  dengan ibu bapa diluar sana tentang penyakit ini. Kami tidak mahu ibu bapa di luar sana  merasa "sakitnya" kehilangan anak, sama seperti apa yang kami rasa. 

Setiap ibu bapa mahukan yang terbaik untuk anak-anak mereka. Dan masing-masing ada cara tersendiri untuk melindungi anak mereka. Kita berdoa, usaha, cari ilmu, ikthtiar dan tawakkal. Sesungguhnya penyakit itu adalah dari Allah dan Allah Maha Penyembuh. Rugilah kami kalau tidak berkongsi pengetahuan dengan ibu bapa diluar sana tentang apa yang kami  tahu pasal penyakit Aqil ni. Walaupun hanya secebis je pengetahuan yang kami ada, kami berusaha untuk berkongsi dengan orang ramai diluar sana. Usaha kami, tanggungjwab kami. Luangkanlah sedikit masa untuk membaca lebih lanjut tentang penyakit pneumokokal ini dan tunjuk tanda sokongan anda terhadap kempen ABC ini. Aim for Boarder Coverage. Kempen kesedaran tentang penyakit pneumokokal. Baca lah.


Di sini juga saya kongsikan senarai klinik dan hospital yang menawarkan pneumokakal vaksin serta kosnya per dosage untuk rujukan semua. Senarai ini dikongsikan kepada saya daripada ibu bapa yang telah mengambil vaksin ini untuk anak mereka.

Selangor
Polikinik Shaik. Kota Kemuning, Shah Alam : RM50 1st dos, RM220 dos seterusnya.
KPJ Shah Alam: RM240++
DEMC: RM200++
KPMC, Kajang : RM240
An-Nur Specialist Hospital, angi: RM250
Pusat Rawatn Islam Az-Zahra, Bangi: RM250
Klinik Medi Nur, Puchong: RM200
Klinik Pakar Kanak-Kanak Chua, Kota Damansara: RM290
Klinik An-Nur, Presint 15, Putrajaya: RM245
Poliklinik UKM: RM180

Kuala Lumpur:
Hospital Pusrawi : RM227
Klinik Seri Indah, Taman Samudera, Batu Caves: RM210
Hospital Columbia Asia, Setapak : RM245
Hospital Al Islam, Kg Baru: RM250
Klinik Fauziah, Ampang: RM210

Melaka
Poliklinik Wahidah, Ayer Keroh: RM220

Pahang
Klinik Al Farabi/ Hospital PRK Muip, Kuantan : RM220



Kami gembira jika dapat menolong ramai ibu bapa di luar sana. Kami yakin Aqil juga pasti tersenyum gembira di atas sana melihat usaha kami.  Alfatihah buatmu sayang. Semoga rindu kami sampai padanya :')





Wednesday, June 19, 2013

La Tahzan. Jadilah wanita yang paling bahagia.


Sedang membaca dari satu blog ke satu blog lain, aku terjumpa satu entry yang cukup indah ini. Seolah2 penulisnya, adik Nor Adibah Saiden menulisnya untuk aku. Cukup cantik bahasanya. Membuatkan aku tersenyum sambil mengalirkan air mata bila membacanya. 

---------------------------------------------------------------------------------------------------------

Sekali lagi air mata itu tumpah, bagai melegakan hati pemiliknya.
Wanita,
Kadangkala diuji sehebat-hebat ujian.
Zahirnya lemah tapi batinnya gagah anugerah Tuhan.

La Tahzan.

Optimislah dengan ujian. Itu hadiah dari Tuhan.
Bersyukurlah. Beruntunglah.
Dari jutaan, engkau pilihanNya.

Kita rasa kitalah yang besar ujiannya. Kita rasa kitalah paling berat bebanannya.

Come on. Ada orang lagi besar ujiannya. Lagi berat bebanannya.
Jangan merungut sayang. Jangan mengeluh walau sedetik.
Kita milik Dia. Dulu, Kini. Dan selamanya
Maka Dia berhak menentukan yang sebaiknya buat kita
Bukan hanya di dunia. Bahkan hingga ke daerah sana.

Jalan takdir Allah tak pernah salah.

Berbaik sangkalah dengan aturanNya.
Jika perlu engkau menangis, maka menangislah.
Tapi sayang, jangan sedih lama-lama.
Nampak macam kita kurang redha dengan apa yang Allah aturkan.
Takdir Allah is something yang unexpected.
Miracle things may come soon. Soon.
Engkau harus percaya.
Ya, percaya

La Tahzan.
Syurga itu mahal sayang, bukan mudah kita nak dapat.
Even people always said, benda yang payah nak dapat itulah yang kita akan benar-benar hargai.
Dan kita pasti bahagia sangat bila dapat.
Itu pasti.
Senyum.

Tapi terkadang ada masa kita jatuh.

Tak mampu nak bangun.
Tapi, ingatlah. Walau apa pun, Allah akan tetap menemani.
Just beside you.
Selalu.
Allah akan ubat luka di hati kita.
Perlahan. Perlahan.
Inilah hadiah buat hambaNya yang bertabah!
Tears.

InsyaAllah, bila Allah redha, Allah akan mudahkan.

Tak mudah. Siapa kata mudah?
Tapi inilah kasih sayang Tuhan.
Berdamailah dengan takdirNya.
Dan sampai masa kita akan faham, ada perkara yang memang dah tertulis akan terjadi.
Dah tertulis di Luh Mahfuz.
Dan kita mesti berhenti daripada memaksa ia jadi macam yang kita nak.
Tetaplah sabar dan redha dengan aturanNya.
Buka surat cinta dariNya.
Pasti akan damai hatimu
" Maka hanya bersabar itulah yang terbaik (bagiku)" [Yusuf:18]
La Tahzan
Kesatlah air matamu.
Allah ada.
Allah tahu.
" Dan bertakwalah kepada Allah, sungguh, Allah Mengetahui segala isi hati"  [Al-Maidah:7]
Dan ingatlah,
“Kebahagiaan kita tidak terletak pada harta, tidak pada penampilan diri, tidak juga pada gemerlap perhiasan dan keindahan dunia. Ukuran kebahagiaan terkait erat pada hati dan ruh manusia yang mendamba redha Tuhannya.” -Hasan Al-Banna-
La tahzan.
Jadilah wanita yang paling bahagia! :)




Monday, June 17, 2013

2 orang ayah dihatiku.


Haji Abu Bakar Bin Yusof. Bapaku yang tercinta. Seorang ayah yang sangat2 rajin. Dari aku kecil lagi, ayah memang sentiasa rajin dengan kerja2nya. Susah nak tengok ayah duduk berehat2 santai. Susah. Macam2 kerja ayah buat demi membesarkan kami adik beradik. Nadi ayah ialah berniaga. Memang ayah suka berniaga. Sekarang ayah memang sentiasa di gerainya, Fradoo Abc. Walaupun ayah orangnya nampak garang (bila tak senyum), suara ayah besar (bekas tentera memang suara besar), tapi ayah sangat baik. Pemurah. Suka tersenyum sama macam Aqil. Ramai cakap Aqil Hamzah ada iras2 tok ayah dia. Dahi luas sama macam tok ayah, Ayah sama macam ayah2 yang lain, sentiasa mahukan yang terbaik untuk anak2 nya. Ayah tak pernah berkira dalam soal belanja anak cucunya. Masa Aqil  ada dulu, tok ayah selalu bagi Aqil, "duit saku", biasanya pada hari Jumaat. Bukan pada Aqil je, pada semua cucunya. Memang pemurah. 

Kalau nak ceritakan pasal pengorbanan ayah pada kami anak2 nya, memang tak kan cukup satu entry ni. Terlalu banyak. Dulu masa kami kecik2, ayah garang sikit. Memanglah..nak membesarkan anak2 yang tengah degil, kenalah garang sikit. Kalau tak kerana garang ayah, takdelah kami jadi "manusia" sekarang ni :). Sekarang umur ayah 58 tahun. Dah tua dah ayah. Memang jelas nampak umur ayah dari kedut2 dahinya. Tapi ayah tetaplah tak duduk diam, tetap jugak aktif ke kedai. Setiap minggu balik ke Muar, tengok kebun2 nya. Kami yang kadang2 letih tengok ayah. Tapi itulah ayah..rajin.

Ayah jenis susah nak menangis. Rasanya 2 kali je seingat aku pernah tengok ayah mengalirkan airmata. Masa Aqil pergi, ayah sebolehnya taknak tunjuk kesedihan dia. Ingat lagi waktu ayah melawat Aqil di HDW, aku tau ayah risau, ayah sedih. Tapi dia cuba untuk tenangkan diri dia dan tenangkan kami dengan cerita2 kelakar dia. Masa Aqil dah pergi, aku berborak dengan ayah pasal Aqil, nampak mata ayah berkaca2. Ayah tak menangis. Tapi aku tau dihatinya sedang menangis. Ayah sama juga macam aku yang rindukan Aqil. Aqil rapat dengan tok ayahnya. Tiap kali nampak atok ayah dia balik, cepat2 merangkak ke tok ayah..depakan tangan. Mintak tok ayah dukung.Ayah sangat penyanyang. Mungkin dia tak berapa tunjukkan kemesraan sayangnya pada kami sebab kami dah besar panjang tapi ayah tunjuk sayangnya kepada cucu2 dia. Cucu2 ayah pun rapat dengan ayah. Ayah selalu cakap, takpelah..kita redha pemergian Aqil. Satu hari nanti kita pun akan pergi juga. Cuma lambat atau cepat..kita tak tahu :')

Terima kasih Ya Allah kerana memberikan aku seorang ayah yang hebat. Semoga ayah dipanjangkan umur, disihatkan tubuh badannya dan sentiasa di dalam lindunganMu Ya Allah.

Kenangan tok ayah bersama Aqil :')

Masa hari raya tahun lepas :')


Masa pergi Sabah akhir tahun lepas 






Sama kan muka Aqil dengan tok ayah :')


Amir Fozy Bin Osman. Suami ku tersayang, ayah kepada Aqil Hamzah.Seorang ayah yang sangat baik dan penyabar. Dari saat Aqil Hamzah dalam perut lagi, sabar dia melayan karenah isterinya yang dia tau perubahan hormon sebab pembawakan budak iaitu anaknya. Tak pernah mengeluh sepanjang membesarkan Aqil. Aqil memang sangat2 rapat dengan ayahnya. Setiap kali ayahnya balik, terus "melekat" je dengan ayahnya. Manja sangat. Bila Aqil dah tak ada, baru kami sedar kenapa Aqil rapat dengan ayah nya bila ayahnya ada. Sebab dia nak bahagikan kasih sayangnya sama rata dengan mama dan ayahnya. Seharian dengan mama di rumah dari saat dia bangun tido, puas bermanja2 dengan mama.Jadi bila ayah balik kerja, masa untuk bermanja2 dengan ayah pula. Aqil memang anak yang baik :')

Ayah Aqil pun seorang sangat tabah. Sama macam ayah, susah nak tengok suamiku menangis. Kali pertama aku tengok menangis semasa di hospital. Saat Aqil sakit, air mata dia tak pernah kering. Dia sangat sayangkan Aqil tapi dia redha. Sewaktu di ICU selalu dia bisikkan di telinga Aqil " Aqil kuat kan sayang, tapi kalau Aqil dah tak kuat, ayah redha Aqil pergi". Lepas Aqil pergi, tak pernah lagi tengok dia menangis. Ayah Aqil sangat kuat. Dia selalu ingatkan aku, kalaulah menangis hari2 tu akan kembalikan semuala Aqil, dia akan menangis. Tapi Aqil tak mungkin akan kembali. Aqil dah bahagia di syurga, dah tak sakit, dah gembira2 di sana, kenapa mesti menangis. Allah dah makbulkan doa dia supaya Aqil menjadi anak yang soleh..dan Aqil memang anak yang soleh.Dia sekarang ada dekat syurga. Ayah Aqil kehilangan ayahnya tersayang waktu umurnya 10 tahun, dan kehilangan anak tercinta pada umur 27 tahun. Sungguh hebat dia diuji. Allah ambil 2 lelaki kesayangannya. Tapi dia tabah dan redha. Aku juga kena setabah dia. Aku kena tabah dan kuat demi dia. Aku taknak susahkan dia, risaukan dia, mementingkan diri sendiri dengan hanya bersedih. Aku taknak "matikan" perasaan seorang ayah dengan perasaan sedihku. 

Aku bersyukur pada Allah kerana menemukan kami. Semoga Allah panjangkan umur suamiku, murahkan rezekinya dan diberi kesihatan yang baik. Semoga jodoh kami terus berpanjangan hingga ke akhir hayat dan semoga kami terus sentiasa sabar, tabah dan redha menjalani kehidupan akan datang. 

Aqil dan ayah :')

Ayah yang selalu menceriakan Aqil.

Ayah yang menjaga Aqil sebaiknya2


Ayah yang sangat penyayang

Ayah yang selalu menggembirakan Aqil.


Ayah yang menjadi "cikgu" Aqil.

Ayah terbaik kepada Aqil Hamzah.
Semoga menjadi ayah terbaik untuk adik2 Aqil Hamzah juga. InsyaAllah :)

Walaupun Aqil dan takde depan mata ayah, depan mata mama. Aqil sentiasa ada dalam doa, ingatan dan hati ayah dan mama sayang. Setiap saat. Terima kasih Ya Allah untuk khalifah kecil yang bernama Aqil Hamzah ini. Penghibur kami, penyeri kami dan saham syurga kami. Al-Fatihah buat mu sayang :)


Terima kasih Ya Allah kerana kurniakan aku 2 orang lelaki dan ayah yang hebat ini.Alhamdulillah.

Friday, June 14, 2013

Anak ialah anugerah, amanah dan ujian dari Allah.


" Dan ketahuilah bahawa harta benda kamu dan anak-anak kamu itu hanyalah ujian, dan sesungguhnya di sisi Allah jualah pahala yang besar." [Al Anfaal:28]


Aku bersykur dianugerahkan olehNya, Aqil Hamzah, zuriat kami yang cukup sempurna. Aqil seorang anak bijak, baik budi dan sangat menyenangkan kami. Senang makannya, senang tidurnya, senang di bawa kemana2. Tidak banyak kerenah dan ragamnya. Kami senang membesarkan dia. Dari saat kami menjadi ibu bapanya hingga ke nafasnya yang terakhir, Aqil tidak pernah menyusahkan kami. Dan sepanjang membesarkan Aqil, kami belajar erti sabar. Aku bersyukur kerana kami membesarkan dia dengan penuh kesabaran dan kasih sayang. Seingat aku, kami tidak pernah memarahi Aqil, bercakap kasar dengan dia, mencubit dia, pukul apetah lagi, memang jauh sekali. Sememangnya Aqil anak yang baik budi, memang tak ada sebab untuk kami memarahi dia. Keletahnya yang manja, sikap suka tersenyumnya membuat kami sentiasa bahagia dan tenang. Dan kami yakin, kami telah menjadi ibu bapa yang terbaik untuk Aqil Hamzah. Walaupun dipinjamkan olehNya hanya untuk 1 tahun 2 bulan dan 10 hari tapi  kami yakin kami telah menjaga, membesarkan dan menjalankan tanggungjawab kepada amanah dari Allah ini sebaik2nya. 

Anak juga adalah ujian dariNya. Dan ujian dariNya untuk kita adalah berbeza2. Mungkin ada ibu bapa yang diuji dengan kerenah anak yang macam2. Anak sakit. Anak hilang dan sebagainya. Tapi percayalah, ujian yang didatangkan ini untuk menguji kesabaran kita, ketabahan kita. Allah tidak menguji kami sepanjang membesarkan Aqil, tapi Allah uji kami dengan "mengambil semula" pinjamanNya. Tapi kami percaya setiap yang terjadi ada hikmahNya. Kami sentiasa bersangka baik padaNya. Allah Maha Pengasih dan Maha Penyanyang. Allah ambil Aqil sebab Allah sayangkan dia, dan sayangkan kami juga :') Semoga kami terus diberi kesabaran dan ketabahan untuk menghadapi hari mendatang. Dan kami akan terus sabar dan menjalankan tanggungjawab kami sebagai ibu bapa terbaik untuk anak2 kami yang lain nanti sepertimana kami membesarkan dan mengasihi Aqil Hamzah. InsyaAllah :)


Genap 6 minggu Aqil meninggalkan kami. Mama sentiasa akan merindui kamu sayang. Budak comel yang suka tersenyum. Alfatihah


Tuesday, June 11, 2013

Semua sayangkan Aqil :)

Aqil ada 2 orang kakak, 4 orang abang dan 2 orang adik. Adik beradik sepupu. Yang semuanya amat sayangkan Aqil. Sayang sangat.

Teringat lagi waktu jenazah Aqil dibawa pulang ke rumah, abang Ammar masatu tengah sibuk bermain dengan adiknya dan sepupunya yang lain. Dia nampak Aqil dibalut dengan kain batik."Kenapa Aqil kena balut?" tanya abang Ammar. Abang Ammar yang sebelum ni tak tahu keadaanya adik Aqilnya macam mana sebab hari terakhir dia melawat Aqil di wad kanak2 HKL, dia yakin adiknya itu hanya sakit biasa. Lepas Aqil dimasukkan ke HDW dan ICU, dia langsung tak boleh melawat Aqil.

Bila jenazah Aqil dibaringkan diruangtamu, di bukakan kain di mukanya. Abang Ammar terkejut dan tak henti2 menangis. Ibunya memberitahu abang Ammar yang Aqil dah meninggal. Abang Ammar sangat sedih. Menangis sampai lemah, lembik tak bermaya. Sayu hati aku melihat Ammar masa tu. Walaupun dia baru berumur 6 tahun tapi dia faham, dia tahu adiknya takkan hidup lagi. Adiknya dah pergi buat selama2nya. Esoknya abang Ammar menyaksikan semuanya. Dari saat Aqil dimandikan, di kapankan dan abang Ammar juga sama2 solatkan jenazah Aqil. Betapa sayangnya dia kepada Aqil.

Abang Iman, adik kepada Ammar, umur 4 tahun. Juga amat terasa kehilangan Aqil. Pernah sekali tu dia taknak masuk rumah sebab sedih teringatkan Aqil. Sayu tengok dia masa tu.Lepas pemergian Aqil, abang Ammar dan abang Iman selalu tanya dekat ibu dan ayahnya pasal Aqil. "Kenapa Aqil kena tanam?" Dekat syurga siapa yang buatkan susu Aqil?" Aqil pakai baju apa kat syurga?" Semua diorang tanya. Agaknya risau  memikirkan adiknya sorang2 di sana. Aku cakap Aqil dekat sana Nabi Ibrahim yang jaga dia. Aqil ramai kawan kat sana. Semua ada. Toys banyak, swimming pool besar, macam2 ada. Teruja diorang tiapkali aku ceritakan pasal indahnya syurga. "Nanti abang pun nak masuk syurga lah" kata abang Ammar. " Abang Iman pun nak masuk syurga". Walaupun mereka masih kecil, mereka tau syurga itu indah. Mereka tau adiknya tengah gembira di sana. Alhamdulillah makin hari diorang semakin ok. Kurang sedihnya. Aku yang rasa sedih kekadang tengok diorang sebab diorang masih kecil lagi untuk merasai "pedihnya" kehilangan adik tersayang.

Pernah sekali tu abang Ammar masuk ke bilik, ambik Ipad Aqil. Nak main. Di tekan2, tak boleh on. Aku cakap dekat dia " Mamacik tak charge Ipad Aqil, mamacik nak simpan. Nanti kalau mamacik tengok abang main Ipad Aqil, mamacik rindu Aqil. Sedih je". Abang Ammar diam je. Pandang ke bawah sambil ditekan2 home button Ipad yang dia tahu takkan hidup. Sedih. Lepastu dia cakap " Simpanlah, nanti adik Aqil boleh main pulak". Comel je abang Ammar. Lepastu abang Ammar tanya lagi " Baju2 Aqil semua, kasut2 dia semua mamacik dah simpan ke?'' "Haah, dah simpan" aku jawab. Abang Ammar cakap "Nanti kalau Aqil ada adik, bolehlah adik Aqil pakai kan. Kalau lelaki lah. Kalau adik Aqil girl kena beli semua baru". Senyum aku dengar ayat dia. Dia tambah lagi " Mamacik makan lah banyak2, biar perut mamacik besar. Nanti adik Aqil 2 orang, sorang mamacik jaga, sorang ayahcik jaga". Ketawa aku dengar ayat abang Ammar. Mendoakan adik kepada Aqil kembar. Comel sangat :D

Abang Iman pula satu hari tu kami bawa dia melawat pusara Aqil. Balik tu ayahcu dia tanya "Adik gi mana tadi?. Dia jawab " Adik pergi syurga..tengok Aqil". Comel je. Mungkin bagi dia, di dalam pusara itulah syurga :)

Abang Ammar dan abang Iman yang rajin melayan Aqil. Suka diorang kalau dapat tengok Aqil ketawa. 

Aqil bersama abang Iman dan abang Ammar :')

Aqil tunggu abang2 dekat syurga ye :)

Abang Ayish, umur 6 tahun, juga sangat sayangkan Aqil. Memang suka main dengan Aqil. Aqil pun suka main dengan abang Ayish. Terbayang2 Aqil ketawa terkekek2 bila tiap kali main dengan abang Ayish. Ya Allah..Aqil macam happy sangat2. Abang Ayish buatlah apa pun mesti Aqil akan gelak terkekek2. Minggu lepas abang Ayish melawat pusara Aqil. Lepas siram pusara Aqil, dengan tanpa disuruh,abang Ayish cium batu tanda di pusara Aqil. Seolah2 dia mencium Aqil. Sebak betul aku bila abangku menceritakan kelakuan Ayish masatu. Lepastu sama juga macam abang Ammar dan abang Iman, banyak juga soalan2 yang di tanya pasal syurga dekat ayah dan mamanya. Abang Ayish kata dekat syurga ada sungai susu, nanti Aqil boleh minum dari sungai je :)



Gelagat Aqil dan abang Ayish. Aqil memang suka main dengan abang2 nya :')

Kakak Intan, beza 7 bulan dengan Aqil. Kakak Intan lah yang paling banyak kenangan dengan Aqil. Sebab kami tinggal serumah. Sama2 tinggal di rumah mama. Kami mula pindah ke rumah mama di Shah Alam sejak akhir November tahun lepas sebab rumah kami di Lembah Beringin kena buat "major upgrading". Setiap hari, kakak Intan lah kawan Aqil. Mereka juga adik beradik susuan. Ummi Intan menyusukan Aqil. Aqil suka main dengan kakak tapi Aqil juga selalu buli kakak :D.Aqil selalu tarik rambut kakak. Tapi kakak redha je.  Main sama2. Mandi kolam sesama. Gi jejalan sesama. Semua sama2. Kalau kakak Intan dah petah bercakap mungkin banyak dah dia tanya pasal adik Aqilnya. 

Makan sama2.

Tengok Upin Ipin sama2.

Main sama2
Semuanya kenangan terindah Aqil bersama kakak :')

Tapi kakak kecil lagi untuk faham. Tapi kekadang kami dapat rasakan dia "kehilangan". Kalau ditunjukkan gambar Aqil di henfon, tanpa disuruh..dia akan cium gambar Aqil "Mmwahhhhh!". Lepastu dia jenguk di belakang henfon..dia ingatkan Aqil menyorok di belakang henfon. Kekadang sebak aku tengok keletah Intan sebab rasa rindu kepada Aqil semakin kuat tiap kali tengok Intan. 


Sama juga bila aku melihat Ilyas. Memang membuatkan aku teringatkan Aqil. Iyas tua sebulan setengah je dari Aqil. Keletahnya sama seperti Aqil. Dulu bila tiap kali datang rumah mak, Iyas akan main sama2 dengan Aqil. Memang geng. Waktu baru2 Aqil pergi..Iyas macam tercari2 Aqil. Dia masuk bilik cari Aqil. Masa kami sampai rumah mak, dia dah tunggu di pintu pagar rumah sambil panggil "Aqillll". Tak sabarnya dia nak jumpa adik dia. Sayunya hatiku melihat gelagat Iyas. Iyas dah pandai cakap. Bila di tanya "Aqil mana?" " Aqil takde..." dia jawab. Comel sangat. Sama macam kakak Intan, bila kita tunjukkan gambar Aqil di henfon.."mmmwahhhhh!" dia akan cium gambar Aqil :') Bila bersama2 dengan mereka aku dapat rasakan seperti aku bersama Aqil. Terasa macam Aqil ada je bermain2 gelak tawa bersama mereka. Mungkin tak dapat nampak di mata kasar aku, tapi mungkin nampak di mata suci mereka :)

Abang Ilyas dan Aqil :')

Abang Arif juga terasa kehilangan Aqil. Abang Arif berumur 10 tahun, semestinya dia boleh merasa kesedihan kehilangan adik tersayang. Teringat lagi saat di luar ICU, betapa abang Arif nak sangat masuk berjumpa dengan adiknya. Tapi tak boleh. Peraturan ICU memang ketat, tak membenarkan kanak2 bawah 12 tahun masuk. Bila dia dapat tahu adiknya dah takde, abang Arif menangis. Betapa sedihnya dia. Tak boleh aku ingat saat itu sebab pasti aku akan menangis. Tapi lama kelamaan abang Arif redha, sabar. Dia tahu adik Aqil nya sedang gembira bermain2 dengan adik kandungnya, Abdullah di atas sana.

Aqil dan abang Arif.

Kehilangan Aqil juga turut dirasakan oleh kakak Amal, 13 tahun. Kakak Amal sangat sayangkan Aqil. Dia rasa terkilan sangat sebab tak dapat bersama2 Aqil sewaktu nafas Aqil yang terakhir. Cerita tentang Aqil, dia abadikan di blognya. "Jangan sedih ye kakak, Aqil akan selamanya ingat kakak seperti mana kakak ingatkan dia. Aqil sekarang tengah gembira bermain dengan Abdullah" :)

Adik Dhia dan adik Sofia.

Walaupun adik2 Aqil ini terlalu kecil tapi aku pasti mereka juga merindukan Aqil. Mungkin abang Aqil juga ada "datang" bermain2 dengan mereka :)

Sejak kami berpindah ke rumah mama, hubungan kami adik beradik semakin rapat dan merapatkan lagi Aqil dengan kakak2, abang2 dan adik2 nya. Mungkin ini adalah hikmahnya kami pindah ke sini.Aqil nak bagi kenangan manis pada semua kakak dan abangnya. Memang cantik aturan dari Allah ni kan?? Setiap yang diaturkan Allah..yang terjadi pasti ada hikmahnya. Hikmahnya yang perlahan2 akan disedari oleh kami.

Walaupun Aqil, hayatnya hanya 1 tahun 2 bulan dan 10 hari, tapi kenangan bersama Aqil akan berada di dalam mereka sepanjang hayat. Abang Ammar, abang Iman, abang Ayish,abang Arif, kakak Intan, kakak Amal, adik Dhia dan adik Sofea semua sayangkan Aqil Hamzah. Semua sayangkan Aqil sangat2. Aku bersyukur kerana adanya mereka. Mereka pengubat rinduku pada Aqil. Mereka anak-anakku juga. 


Bahagialah di sana wahai anakku, Aqil Hamzah. Alfatihah.


Friday, June 07, 2013

Antara Sabar dan Sedih.

Assalamualaikum

Aku terinspirasi dengan sebuah kisah dari buku "La Tahzan. Jangan Bersedih Khas Untuk Muslimah Bijak Bistari". Penulisnya ialah Nurhawanis Othman. Kisah tentang kesabaran seorang ibu tatkala menghadapi kematian anaknya dihadapannya.

Manfusah binti Zaid al-Fawaris pernah ditimpa musibah iaitu kematian anaknya di pangkuannya. Kemudian dia memandang anaknya yang sudah kembali kepada Tuhannya seraya berkata " Demi Allah, aku lebih suka engkau mendahului aku daripada engkau menyusul dibelakangku. Kesabaranku terhadapmu lebih penting daripada kesedihanku di atas pemergianmu. Tiada apa yang lebih besar musibah bagiku melainkan melihat kematianmu dan tiada yang lebih memedihkan selain melihat mayatmu terbaring di hadapanku. Walaupun perpisahan denganmu sangat menyedihkan, namun kebaikan akan kuperoleh melalui pahala yang aku harapkan".Kisah Manfusah telah memberi contoh teladan yang tinggi kepada kita semua ketika menghadapi musibah, dan ini bersesuaian dengan hadis Rasulullah s.a.w yang bermaksud " Sesungguhnya sabar itu hanya pada goncangan (timpaan) yang pertama"

Kata-kata Manfusah itu bermaksud kematian anaknya dan harapan agar dikurniakan pahala oleh Allah kerana peristiwa tersebut lebih disukainya daripada hidup anaknya sekiranya beliau meninggal dunia. Ini bukan bermaksud bahawa beliau tidak menghargai kehadiran atau tidak menyayangi anaknya, bahkan kematian anaknya adalah musibah terbesar dalam hidupnya. Namun beliau mengharapkan pahala dan ganjaran daripada Allah supaya beliau lebih dapat mengurangkan kesedihan dan menerima musibah dengan hati yang redha.

Kisah Manfusah menunjukkan bahawa kesabaran para wanita solehah adalah hasil daripada keyakinan akan ganjaran sabar dan kebaikannya. Oleh kerana itu mereka memilih sabar daripada perasaan sedih dan kecewa. Kisah ini juga turut berlaku pada wanita- wanita solehah lain yang menghadapi kematian anak dia hadapan mereka, dan mereka turut menyatakan perkara yang sama.

Seorang Badwi pernah menjawab kata-kata Manfusah: " Kami sentiasa mendengar bahawa kesedihan hanyalah milik kaum wanita. Maka diharapkan selepas ini tiada lagi seorang lelaki yang sedih kerana suatu musibah. Sungguh mulia kesabaranmu dan kau tidak menyerupai kaum perempuan". Lalu Manfusah menoleh kepadanya lalu menjawab :" Tidak ada seorang pun yang dapat membezakan antara sabar dan sedih kecuali dia akan memperoleh di antara keduanya jalan yang jauh lebih berbeza daripada keadannya. Jika dia sabar maka dia akan dilihat sebagai mempunyai akhlak yang terpuji. Sebaliknya jika dia bersedih dan tidak menerima takdir, dia tidak akan mendapat apa-apa kecuali dosa sahaja. Sekiranya kedua-dua sifat ini digambarkan sebagai dua orang lelaki, maka sabar akan lebih diminati kerana berwajah tampan serta bersifat mulia di dunia dan akhirat. Cukuplah apa yang dijanjikan oleh Allah padanya bagi orang yang mendapat insiprasi padanya".

Tersenyum aku lepas membaca kisah wanita hebat ini.MasyaAllah. Kehilangan orang tersayang adalah perkara yang sangat "sakit". Dan aku sangat "sakit" kehilangan Aqil. Berkat doaku, doa dari mama, ayah, mak, suami , adik beradik, keluarga & kawan2 semua membuatkan diri aku semakin hari semakin kuat. Alhamdulillah. Redha membuatkan aku berasa tenang. Sabar menjadikan aku lebih dekat denganNya. Aku redha dengan apa yang telah terjadi sebab aku yakin perancangan Allah adalah yang sebaik2nya. Redha dan sabarlah dengan ujianNya kerana ujian adalah caraNya untuk mengangkat darjat hambaNya. Jangan sia-siakan peluang yang diberi dan jangan merendahkan darjat kita dengan mengingkariNya. Semoga diriku  sentiasa tabah, sabar dan redha atas kehilangan anak tersayang..sama seperti Manfusah. InsyaAllah :)

Harini genap 5 minggu Aqil meninggalkan kami. Gembiralah kamu di sana sayang. Mama selamanya akan merinduimu, Aqil Hamzah..si manja mama & ayah yang comel :')

Alfatihah






Tuesday, May 28, 2013

Mimpi itu..

Assalamualaikum

Setiap hari aku berdoa padaNya agar aku dan suami diberi kekuatan. Alhamdulillah..kami bersyukur kerana semakin hari, kami dapat rasakan yang kami semakin kuat dan semakin dekat padaNya. Redha. Tapi sekuat mana pun aku..adakalanya aku akan menangis. Menangis bukan kerana lemah, bukan kerana sedih. Tetapi kerana rindukan Aqil Hamzah, si comel manja itu. Aku sama juga seperti ibu2 lain yang akan menangis merindukan anaknya. Aku bukan menangis meratap, cukup sekadar menangis untuk "melegakan" rasa rindu yang terbuku di hati.

Di satu malam, beberapa hari lepas pemergian Aqil, aku bermimpi. Dalam mimpi tu Aqil tak berapa sihat dan kami bawa dia ke klinik. Sampai di sana, doktor memberitahu yang Aqil sakit. Aku menangis semahunya sambil memeluk Aqil, wajahnya ku tatap. Aqil merenung muka mamanya, matanya bulat.Dan tiba2 dia mengusap air mata yang mengalir di pipi ku.Aku terus terjaga. Aku rasa sebak sangat. Teringatkan Aqil. Rindu Aqil. Aku menangis lagi. Dan kemudian aku tersedar dan beristigfar. Ya Allah..terima kasih kerana kau datangkan Aqil ke dalam mimpi ku, walaupun hanya sekejap.Cukup untuk aku lepaskan rindu ku. Aqil seolah2 ingin beritahu mamanya supaya jangan menangis. Jangan menangis mama.


Ye sayang..mama akan kuat. 
InsyaAllah.Mama cuba untuk tak menangis lagi :')
Aqil sentiasa dalam doa, hati dan ingatan mama.
AlFatihah



Monday, May 27, 2013

La Tahzan :')

Assalamualaikum. 

Hari ini sudah 25 hari Aqil meninggalkan kami. Syukur kerana berkat doa dari ahli keluarga, saudara mara, sahabat handai serta kalian2 semua membuatkan kami terus kuat meneruskan hidup. Dengan tidak disangka2 entry tentang pemergian Aqil sebelum ini tiba2 menjadi "viral". Ramai berkongsi dan bercerita tentangnya. Terlalu ramai. Dan ramai juga yang memberi2 komen, doa dan kata2 semangat pada kami.Tak kurang juga yang sms, inbox di facebook, dan juga buat entry2 khas, mendoakan kami agar terus kuat.Ramai yang mengucapkan takziah dan ada juga yang mengucapkan tahniah. Tahniah kerana terpilih olehNya untuk melahirkan, menyusukan dan membesarkan seorang ahli syurga :). Tersenyum kami membacanya. Walaupun ada diantaranya yang kami tidak pernah kenal, tapi membaca tiap2 ayat semangat serta doa kalian membuatkan kami cukup terharu. Membuatkan kami berasa kuat. MasyaAllah..hebatnya kasih sesama kita.Ramai yang sayangkan Aqil seperti kami sayangkan Aqil. Terima kasih semua. Terima kasih yang tidak terhingga.Kami berharap,moga setiap yang membaca tentang entry pemergian Aqil dapat sedekahkan Alfatihah dan mendoakan kesejahteraan Aqil, ahli syurga yang indah itu.

Alhamdulillah..kami semakin kuat untuk menghadapi dugaan ini. Semakin hari, semakin kuat. Semakin hari, semakin baik. Rindu memang rindu. Teramat rindu. Semuanya terbayang2 di mata kami. Keletahnya, senyumannya, gelak tawanya, renungan matanya.Ya Allah. Hanya Dia je yang tahu betapa rindunya kami pada Aqil. Tapi kami redha dengan pemergian Aqil Hamzah. Allah maha Mengetahui dan kami yakin setiap yang terjadi pasti ada hikmahnya.Pasti ada.



Semoga dengan keredhaan dan kesabaran kami membolehkan kami terus tersenyum meneruskan hidup. Aqil di atas sana juga pasti akan tersenyum comel melihat orang2 yang disayanginya tersenyum. La Tahzan :')

Friday, May 10, 2013

Perginya seorang permata hati indah, Aqil Hamzah

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

Entry ini ditulis, bukan untuk meminta simpati apatah lagi untuk membuat kalian berasa sedih meratapi. Ini adalah sebagai  kenangan, kenangan terakhir kami bersama anak yang dikasihi.Aqil Hamzah. Permata hati yang cukup indah dipinjamkan oleh Allah kepada kami.


25 April 2013 (Khamis)

Genap Aqil setahun 2 bulan. Aqil mula demam. Hari2 sebelumnya dia seorang anak yang ceria, aktif macam biasa. Makan pun berselera. Comel dengan keletahnya.Kami ingatkan demam ni mungkin demam nak "tambah akal" atau nak tambah gigi. Sebab kebiasaanya Aqil akan demam bila masuk "bulan" baru. Tapi kami tak pernah pandang remeh kalau Aqil sakit. Risau tu sentiasa ada. Petang tu kami ke DEMC, suhu Aqil 38.3. Dr. Aida check Aqil. Check telinga, nafas, heartbeat. Semua ok. Alhamdulillah. Doktor kata demam dan tekaknya merah sikit. Nafas pun ok takde bunyi. Doktor bagi paracetamol syrup dan ubat selsema. Aqil selsema sikit sebab doktor kata dalam hidung Aqil ada macam berkuping2 (hingus kering).

Lepas makan ubat, Aqil ok. Demam kebah. Aktif. Kami bagi dia ubat setiap 4-5 jam. 2 hari lepastu kami perasan Aqil demam lagi. Demam dia akan kebah 1-2 jam lepas makan ubat, tapi lepas tu panas balik. Masa demam dia kebah, dia aktif. Kami sempat ke birthday party Aish Sabtu tu. 

28 April 2013 (Ahad)

Badan Aqil panas. Panas dari demam yang sebelumnya. Hanya Allah yang tahu betapa risaunya kami haritu. Kami ke DEMC semula. Kali ni jumpa Dr Gulam. Suhu Aqil 39.7. Ya Allah. Tinggi sangat. Dr Gulam check  nafas Aqil, dia cakap ada bunyi sikit. Aqil kena neb. Lepas neb Aqil nampak lega. Blood test Aqil pun ok, Doktor kata takde virus infection ataupun denggi. Alhamdulillah. Kami lega. Doktor bagi paracetamol dan antibiotik. Antibitiok yang wajib dihabiskan dalam masa 3 hari. Kalau lepas habis antibiotik,dan Aqil masih demam,doktor nasihatkan ke DEMC semula.

29 April 2013 ( Isnin)

Esoknya Aqil dah tak demam. Syukur. Cuma kami perasan,dia selalu merengek. Bukan menangis,merengek.  Merengek sambil ketap mulut. Taknak menyusu. Makan nak,cuma nak yang lembik2 je. Masa ni memang ingatkan dia sakit gusi sebab perasan ada gigi baru.2 gigi bahagian atas. Dia merengek je. Dan nak mintak dukung sentiasa. Bila letak dia menangis. Malam tu kami risau sebab Aqil taknak tido.Merengek nak ayahnya minta dukung. Di bagi susu (direct), dia takmo. Tapi bila dibagi air kosong dari dalam botol air, laju je dia sedut. Bersungguh2. Aku pump,bubuh susu dalam botol air. Barulah dia minum. Malam tu kami pun tak tido, berusaha macam2 cara untuk tenangkan dan tidurkan Aqil. Bila dia dah tido, sekejap je..lepastu dia akan merangkak ke atas perut ayah dia mintak dukung. Ya Allah..sebaknya tengok dia. Manja sangat dengan ayahnya. Merengek je. Aqil masa tu nampak penat.

30 April 2013 (Selasa)

Terus kami bawa Aqil ke DEMC sebab risau tengok keadaan dia. Badan Aqil panas sikit. Nafas pun nampak kuat. Aqil nampak letih sangat, pucat. Memang kami bertekad, nak Aqil berehat dalam wad sebab kesian dia tak tido. Syukur Dr Gulam yang bertugas masa tu. Dia semacam terkejut tengok Aqil sebab 2 hari lepas dia jumpa Aqil aktif. Menangis2 masa neb. Kali ni Aqil nampak letih dan pucat. Perasaan aku masa tu hanya Allah yang tahu. Doktor check nafas Aqil, katanya agak kuat. Dada pun dengar bunyi sikit. Aqil kena neb. Lepas neb, Aqil kena amik darah untuk buat blood test. Dr datang dengan muka risau. Masa tu aku tau ada yang tak kena dengan Aqil. Ya Allah..kau beri kanlah aku dan suami kekuatan atas segala kemungkinan yang berlaku. Doktor kata sel darah merah, platlet sel darah putih Aqil turun mendadak dari blood test hari Ahad haritu. Masa tu memang sedih sangat. Kenapa dengan anak mama ni?? Mesti ada yang tak kena. Doktor buat xray dekat dada Aqil. Dr Ahmad, paedtrician DEMC pun ada sekali masa tu. Nampak Dr Gulam dan Dr Ahmad tengah berbincang sambil tengok xray Aqil. Aku dapat rasakan sesuatu masa tu. Dr Ahmad dan Dr Gulam datang pada kami. Masa tu Aqil baring dia atas badan ayahnya sambil buat neb. Xray Aqil menunjukkan paru2 Aqil sebelah kanan putih, ada "sesuatu". Penuh dilitupi dengan "sesuatu". Ya Allah..kau selamatkan anak ku. Tapi doktor pun tak pasti apa "sesuatu" tu. Mungkin pneumonia (jangkitan paru-paru). Tapi bukan pnuemonia biasa sebab kalau pnuemonia, sel darah tak berkurang. Aqil kemudian dipasangkan tiub oksigen, untuk bekalkan oksigen yang cukup dalam badan dia. Aqil admitted di High Dependy Unit (HDU). 

Sepanjang dalam wad, Aqil kena neb setiap 1 jam. Malam tu Alhamdulillah Aqil nampak tenang. Dia menyusu macam biasa dan tido. Cuma sesekali terjaga bila kena neb. Dr Ahmad datang check Aqil malam tu, dia arahkan tiub oksigen Aqil dibuka sebab bacaan oksigen Aqil dah ok. Syukur. 

1 Mei 2013 (Rabu)

Lepas Subuh nurse pasangkan balik tiub oksigen dekat hidung Aqil sebab bacaan oksigen Aqil rendah semula. Aqil nampak pucat tapi bertenaga banding hari sebelumnya. Pagi tu elok je dia, tak merengek.Kami suapkan dia breakfast. Dia nganga, buka mulut, makan. Suka kami masa tu tengok Aqil nak makan. Masuk suapan ke 4, Dr Ahmad masuk. Riak muka risau. Dia check Aqil..nafas, heartbeat. Rasa perut Aqil. Pandang kami dengan muka yang risau. Katanya, Aqil bukan pneumonia. Kalau pneumonia, kanak2 masih aktif. Aqil nampak lemah dan pucat. Diperiksa perut Aqil tadi, nampak membengkak. Hati dan limpa Aqil mula membengkak. Masalah Aqil serius. Dia terpaksa refer kes Aqil ke Hospital Kuala Lumpur haritu jugak sebab di sana ada lebih ramai doktor pakar. Ya Allah..anakku!!! Air mata berjujuran tak boleh disekat2 lagi.  Encik suami cuba untuk tenangkan aku, tapi tak boleh. Aku rasa takut setakutnya. Takut kehilangan anak tercinta. Ya Allah, kau selamatkan Aqil Hamzah. 

Jam 11 pagi, kami ke HKL dengan menaiki ambulans. Aqil ku peluk erat. Dalam hati tak putus2 berdoa agar Allah kuatkan Aqil. Sembuhkan penyakit Aqil. Kalau boleh nak amik sakit Aqil tu, biarlah mama yang sakit. Bukan Aqil. Sesampainya di Institut Paedratik HKL, Aqil dimasukkan di wad Kanak-Kanak 1. Ramai doktor2 mengelilingi Aqil. Doktor praktikal, doktor pakar. Ramai. Aqil nampak lemah. Taknak senyum. Taknak makan, dan minum. Sekali sekala Aqil terbatuk, dan macam nak termuntah. Mungkin tekaknya kering. Bibir Aqil kering. Aqil kemudian dibawa masuk ke 1 bilik, kami terpaksa tunggu di luar bersama kesayangan Aqil yang lain. Tok ayah, tok mama, opah, maklong, ayahlong, makngah, ayahngah, ibu, ayah GG semua ada dekat luar tunggu Aqil. Semua risaukan Aqil. Dalam bilik tu darah Aqil di amik untuk dibuat blood test. Seorang doktor datang, tanya ada ahli keluarga yang ada kanser? Kami jawab takde. Family aku dan family suami memang takde kanser. Hati ku memang berdebar2 sangat masa tu. Sedih, takut. Mereka suspect Aqil ada kenser darah atau luekimia sebab sel darah Aqil pecah2. Sel darah merah dan darah putih Aqil makin merosot. Ya Allah. Luluh hati ku dengar apa yang doktor tu kata. Datang lagi seorang pakar, katanya kemungkinan "sesuatu" di paru-paru kanan Aqil tu ialah tumor atau lymphoma ( kanser darah). Tak tertahan lagi rasa sedih kami. 

Tak lama lepastu datang lagi doktor, terangkan yang takde abnormal cell dalam darah Aqil, maksudnya kemungkinan bukan kanser. Syukur, rasa lega bila dengar penjelasan doktor. "Ya Allah, kau selamatkan lah Aqil". Doktor kata Aqil kena dijalankan "blood transfusion" dengan segera sebab Aqil makin pucat. Aqil tak boleh makan dan minum sebelum blood tranfusion dijalankan. Aku rindu sangat nak susukan Aqil masa tu. Sedih. Sebab bibir Aqil makin kering. Aku lembabkan bibir Aqil dengan vaseline. Petang tu Aqil dipindahkan di High Dependency Ward (HDW). Wad penjagaan separa rapi. Masa di sini, badan Aqil dah dipasang dengan 3 jenis wayar di badannya untuk memantau heartbeat dan nafasnya. Wayar di ibu jari. Tiub ubat dipasang di tangan kanan dan kiri. Sedihnya tengok keadaan Aqil. Malam tu "blood transfusion" dijalankan.Dimulakan dengan suku beg darah putih, kemudian separuh pain (kira2 200 ml) darah merah dimasukkan ke dalam badan Aqil. Aqil tido sepanjang proses dijalankan. 

Alhamdulillah aku diberi katil di wad sebelah untuk tido disitu. Susah nak lelapkan mata, walau badan penat, terasa macam nak sentiasa berada disamping Aqil. Pukul 2 aku masuk ke HDW, tengok Aqil tengah tido nyenyak. Ku usap rambutnya, bisik dekat dia " Aqil kuat ye sayang..mama tau anak mama kuat". Air mata memang jadi peneman setia sepanjang aku dekat hospital. Tak sanggup tengok keadaan Aqil.


2 Mei 2013 (Khamis)

Pagi tu lepas subuh, aku terus pergi tengok Aqil. Rindu tak terkata. Rindu nak peluk Aqil. Rindu nak susukan Aqil. Aku masuk HDW, tengok Aqil dah bangun. Aktif. Dia nampak aku, terus depakan tangan minta dukung. Ya Allah..anak mama macam dah sihat. Dah tak pucat. Kulit dah kemerahan2, bibir pun tak pucat. Ya Allah, syukur padamu. Aku dukung Aqil, letakkan kepala dia dekat bahu aku. Rindunya nak peluk dia macam tu. Walaupun wayar berselirat tapi nurse benarkan untuk aku dukung Aqil. Aqil kemudian semacam tak selesa, nak di tarik2 nya wayar yang berselirat dekat badan dia. " Tak boleh la sayang, tak boleh cabut semua ni, Aqil nak cepat sihat kan, Aqil kuat kan". Aku pujuk Aqil. Aqil merengek, nangis. Doktor kata awak boleh nyusukan dia kalau awak nak. Itu akan buat dia tenang. Aku suakan nenen, Aqil minum..macam haus sesangat. Aku sebak. Tengok Aqil minum susu. Aku bersyukur sebab Allah makbulkan doaku untuk susukan Aqil. Aku betul2 rindukan nak menyusukan Aqil. Aqil minum susu sampai dia tertidur. Bila dia dah tidur, aku angkat letak dia semula atas katil. Masa tu aku perasan badan Aqil macam berat sikit. Aku tatap muka dia masa dia tido. Indahnya perasaan tu."Cepat sembuh sayang, mama rindu nak tengok Aqil senyum"

Tengah aku menatap muka Aqil, nurse datang kata Aqil tak kencing dari malam tadi. Doktor datang dengan muka risau. Aku benci bila doktor buat muka macam tu. Sebab aku mesti ada yang tak kena dengan Aqil. Doktor kata, Aqil tak kencing sejak malam tadi. Mereka takut kalau jangkitan dah sampai ke buah pinggang Aqil, keadaan Aqil akan jadi lebih serius sebab buah pinggang tak dapat "mencuci" darah yang baru Aqil terima. Jadi doktor terpaksa masukkan ubat untuk buat Aqil kencing. Dan masukkan tiub kencing di bibird Aqil. Ya Allah..sakitnya Aqil!! Walaupun aku tak dibenarkan tengok waktu tiub kencing tu dipasangkan, aku tahu betapa sakitnya Aqil sebab aku pernah melaluinya. Lepas Aqil dipasangkan tiub kencing tu, dia nampak sangat tak selesa. Menangis. Sekali sekala dia cuba untuk bukak pampers dia, aku tau dia tak selesa kat situ. Sakit."Ya Allah..kau sembuhkanlah Aqil. Kau kuatkan lah dia." Aku dukung dia. Bergilir2 dengan ayahnya. Aku mula perasan badan Aqil macam dah "membengkak" sikit. Kami pujuk Aqil, "Aqil kencing ye sayang..Aqil nak cepat sihat kan". Sedihnya aku tengok Aqil. Hati aku macam remuk sangat tengok keadaan dia.

Doktor datang, katanya buah pinggang Aqil dah tak berfungsi, jadi kena dilakukan "dialysis" dengan segera sebab badan Aqil makin membengkak. Badan Aqil dah penuh dengan air. Takut air dalam badan Aqil terlalu banyak, dan membuatkan paru-paru2 Aqil makin lembab. Mempercepatkan lagi kuman merebak. Kami diarah keluar untuk doktor pasangkan tiub ke pundi kencing dan buah pinggang Aqil. Dan proses dialysis akan dilakukan di ICU. Aqil akan dipindahkan ke ICU segera."Ya Allah..kau sembuhkanlah Aqil". 

Waktu Aqil dibawa ke ICU, sangat sedih perasaan aku ni. Aku tau, bukan aku je yang sedih..semua yang melihat keadaan Aqil waktu pun turut sedih. Seorang anak kecil, berselirat wayar penuh di badan. Dengan macam2 jenis "dadah" untuk bantu jantung Aqil terus berdenyut. Macam2. Aku masuk untuk tengok keadaan Aqil, dia tak sedar. Dah diberi ubat penenang. Tapi matanya terbuka separuh. Mata hitam dia merenung ke arah aku. Sebaknya aku waktu tu. Aku tau Aqil masa tu tak sedar lagi. Tapi matanya tu seolah2 nak memberitahu betapa sakitnya dia.Badan Aqil pun dah mula kebiru-biruan. Sedih teramat. Aku usap dahinya..cium pipinya. "Aqil kuat ye sayang". 

Doktor panggil aku, suami dan semua ahli keluarga terdekat masuk ke bilik untuk membincangkan sesuatu. Doktor diagnose Aqil menghidapi Lobar Pneumonia akibat jangkitan Streptoccoccus bacteria yang paling kuat. Bakteria ni dapat dikesan di dalam urine Aqil. Kes Aqil agak luarbiasa sebab selalunya bakteria ni akan menyerang otak. Tapi dalam kes Aqil bakteria ni sangat cepat dan menyerang ke buah pinggang Aqil. Dan sepanjang dia bertugas, 98% pesakit yang kena kes macam ni akan meninggal. Tersedu sedan aku menahan sebak bila doktor cakap macam tu. "Kuatkan lah hati ku menerima dugaan mu ini Ya Allah". Doktor cakap mereka takkan berputus asa, tetap akan buat yang terbaik untuk selamatkan Aqil. Dia akan tetap lakukan dialysis dekat Aqil tapi risikonya ialah Aqil boleh "crash" bila2 masa je.Ya Allah.  Doktor tu nasihat yang dia hanya lah doktor. Apa2 pun ubat yang paling mujarab adalah doa, semuanya dari Allah.

Electric supply untuk "mesin2" di badan Aqil.
Lobar Pneumonia TRO (to rule out) Lymphoma.

Aqil dipasangkan alat bantuan pernafasan di mulut. Mata nya dah dilekatkan dengan plaster lutsinar agar matanya sentiasa tertutup. Kalau dibiarkan separuh terbuka, risiko matanya nya akan kering, dan dijangkiti kuman. Sedih tengok keadaan Aqil. Macam tak percaya. Baru pagi tadi nampak Aqil aktif, menangis, minum susu tapi tetiba dia dah terlantar. Kaku. Aku usap rambut Aqil, 2-3 helai rambut Aqil gugur. Ya Allah.Masa tu aku bisik dekat Aqil " Mama tau anak mama kuat, anak mama kuat. Tapi kalau Aqil tak mampu nak lawan, takpe sayang mama redha". Walaupun perasaan aku sedih, hati terasa sakit masa bisikkan tu dekat Aqil, tapi aku kena kuat. Redha. Aku tak sanggup nak tengok keadaan Aqil. Tak nak tengok dia menderita.

Petang tu kami didatangi doktor, katanya keadaan Aqil tenat. Sangat tenat. 4 jenis "dadah" digunakan untuk support jantung Aqil. Mungkin Aqil tak lama, dalam masa 24 jam je Aqil akan survive. Bagai dikoyak2 hatiku masa dengar penjelasan doktor.

Dalam hati ku tak putus2 berdoa " Ya Allah, kau kuatkan lah hati kami untuk menerima dugaanMu yang sangat hebat ini. Andai kau mahu ambil anakku, kau redha kan lah kami. Kau kuatkanlah kami " Malam tu aku dan suami tak tido. Sama2 bacakan yasin untuk Aqil. Solat hajat untuk Aqil. Aku takut kehilangan anak ku, tapi dalam masa yang masa aku tak nak tengok Aqil menderita.

3 Mei 2013 (Jumaat)

Pagi tu keadaan Aqil nampak tenang. Seolah2 dia tengah tido. Badan dia pun dah kecoklatan. Bibirnya merah. Tak pucat. Doktor kata keadaan Aqil stabil. Tapi masih memerlukan bantuan "dadah" untuk teruskan jantungnya nya berdenyut. Dialysis akan dilakukan dalam masa 48jam - 72jam. Kalau Aqil kencing dalam masa 48 jam, maksudnya buah pinggang Aqil berfungsi. Ramai yang datang untuk melawat Aqil. Alhamdulillah..ramai yang sayangkan Aqil. 

Lebih kurang pukul 2 ptg, aku perasan ada cecair semacam air kencing dalam urine bag Aqil. Lebih kurang 3 ml. "Anak mama dah kencing ke ni??" Gembira bercampur lega aku masa tu. Aku tanya doktor, Aqil dah kencing ke ni doktor?? Dia senyum. "Jadinya, buah pinggang Aqil dah boleh berfungsi kan doktor?". Doktor senyum lagi.."Saya tak boleh menjadi sangat positif". Even doktor taknak aku terlalu mengharap tapi aku terasa lega, nampak macam ada sedikit harapan. 

Petang, ada seorang ustaz datang untuk melihat keadaan Aqil untuk cuba menolong merawat Aqil. Rawatan alternatif. Ustaz Aziz membacakan ayat-ayat AlQuran di sisi Aqil di temani ayah Aqil. Sewaktu sesi mengubati dijalankan, bacaan nafas dan "heartbeat" Aqil "jatuh" secara tiba2. Mereka berdua diarahkan keluar sementara doktor dan nurse semua nampak tergesa2 berusaha selamatkan Aqil. Ustaz kata, kalau umur Aqil panjang, dia akan usaha merawat Aqil. Ajal di tangan Allah. Semuanya Dia yang tentukan. Kita kena kuat dan redha dengan sebarang apa yang akan terjadi. 

Lebih kurang 5 petang,doktor datang dan beritahu, tadi heartbeat Aqil "drop", nafas dia pun tak stabil. Darah mula keluar dari hidung dan mulut Aqil. Internal organ Aqil "crash".Ya Allah..anak mama.Aku nangis semahunya. Peluk mama, peluk mak. Doktor ada explain pasal ubat pencair darah,ubat ni, ubat tu tapi aku tak boleh fokus. Dalam hati aku, otak aku fikirkan Aqil.Aku nak masuk jumpa Aqil. Doktor nasihatkan jangan tinggalkan Aqil. Dia boleh pergi bila2 masa je.Mama tau anak mama tengah sakit. Aku tau Aqil kuat, berjuang melawan penyakitnya. Setiap hari dia memberi harapan pada kami. Tapi Aqil terlalu kecil untuk menganggung semuanya."Ya Allah..kau redhakan aku untuk lepaskan Aqil pergi"

Pukul 645 petang, doktor keluar, panggil kami untuk tengok keadaan Aqil. Aqil nazak. Aku dan suami masuk tengok keadaan Aqil. Luluh hati tengok keadaan Aqil. Badannya membengkak kebiruan, darah mengalir dari hidung dan mulutnya. Doktor bagi kami peluk Aqil dipangkuan kami. Diorang cabut wayar2 dari mesin supaya Aqil boleh berada dipelukan kami. Mama dan mak juga masuk untuk tenangkan Aqil. Kami bacakan Afatihah, bacakan syahadah. Kami selawat."La ila hailallah muhammadurrasullulah" tak henti2 di telinga Aqil.Seperti nak mendodoikan dia tido.Di pangkuan kami, aku nampak nafas Aqil turn naik. Dari mesin bantuan pernafasan Aqil, aku nampak bacaannya makin rendah dan rendah. Hinggalah doktor kata Aqil dah pergi.Tepat pukul 7 petang."Ya Allah..kau redhakan aku..kau redhakan lah aku"

Ayah Aqil minta doktor cabutkan segala wayar dekat badan Aqil dengan cara yang paling lembut sekali. Kami keluar sewaktu doktor "membersihkan" Aqil. Di luar, hujan mula turun dengan lebatnya. Semacam perasaan kami waktu itu. Sedih. Aqil Hamzah telah meninggalkan kami buat selamanya. Aku redha Ya Allah.

Esok paginya, Aqil dimandikan, dikafankan dan disolatkan dirumah. Aku bersyukur kerana diberi peluang untuk mandikan Aqil kali terakhir. Sewaktu dikafankan, muka Aqil sangat tenang. Macam tengah tido. Dia dipakaikan kain putih seakan2 jubah. Sucinya muka mu wahai anak.Ku cium dahinya buat kali terakhir. "Semoga tenang di sana sayang". Pertama kali dalam hidup aku menunaikan solat jenazah. Solat jenazah untuk anakku. Sewaktu dalam perjalanan ke tanah perkuburan, aku dan suami sama2 memeluk Aqil. Ayah Aqil mendukung dan memasukkan dia ke liang lahad. Perlahan2 jenazah Aqil hilang dari pandangan, ditutup dengan kayu sebelum ditimbus dengan tanah.

Alhamdulillah. Semuanya dipermudahkan. Semuanya berlaku terlalu pantas. Kadang2 terasa bagai mimpi. Anak yang selalu menghiburkan hati, comel, baik budi, telah pergi buat selamanya. Hari ini genap seminggu pemergian Aqil Hamzah. Aku redha. Aku bersyukur kerana dikurniakan ahli keluarga, sahabat handai dan saudara mara yang tak putus2 memberi sokongan, semangat,pertolongan dan doa dari saat Aqil Hamzah tidak sihat hingga sekarang. Aku bersyukur diberikan kekuatan dan semangat olehNya untuk membuatkan aku terus tersenyum meneruskan hidup. Aku juga bersyukur diberi peluang olehNya untuk membesarkan selama setahun 2 bulan 10 hari, seorang ahli syurga.  Aku redha dengan pemergian Aqil Hamzah, permata hati yang cukup indah dipinjamkan oleh Allah. Aqil Hamzah bagaikan mimpi manis kami. Kenangan terindah kami. Kenangan indah bukan untuk ditangisi dan diratapi kan?? Rindu memang rindu, setiap hari dia didepan mata, tapi setiap hari aku mohon agar Allah berikan kami kekuatan, keredhaan. Bukan aku sahaja yang rindu, ramaiii yang rindukan Aqil. Ayah Aqil juga sangat merindukan Aqil. Aqil sangat manja dengan ayahnya. Tok mama juga rindu, opah, tok ayah, maklong, ayahlong, ibu, ummi semua rindukan Aqil.Tapi aku tak boleh mementingkan diri dengan hanya bersedih. Kalau aku terus bersedih, orang disekelilingiku juga akan bersedih. Aqil juga diatas sana akan sedih kalau tengok mama dia bersedih. Semoga Allah terus memberikan kekuatan kepada ku dan suami untuk meneruskan kehidupan. Segala yang terjadi sudah ditentukan olehNya. Semoga dengan apa yang terjadi mendekatkan diri kami kepada Allah. Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Semoga tenang di sana sayang. 
Aqil selamanya di hati mama & ayah. Di hati kami semua.

Aqil Hamzah Bin Amir Fozy
23 Februari 2012- 3 Mei 2013
Al-Fatihah.












Copyright to ERINA ASMAWANI
Designed by UMIESUEstudio 2015